Rabu, 15 Agustus 2012


1. Definition Demand

Demand is a schedule or a curve that shows the various amounts of a product that consumers are willing and able to purchase at each of a series of possible prices during a specified period of time. 1 Demand shows the quantities of a product that will be purchased at various possible prices, other things equal.

2. The Factors that Effect Demand

Now let’s see how changes in each determinant affect demand.

Tastes A favorable change in consumer tastes (preferences) for a product—a change that makes the product more desirable—means that more of it will be demanded at each price. Demand will increase; the demand curve will shift rightward. An unfavorable change in consumer preferences will decrease demand, shifting the demand curve to the left.

Number of Buyers An increase in the number of buyers in a market is likely to increase product demand; a decrease in the number of buyers will probably decrease demand. For example, the rising number of older persons in the United States in recent years has increased the demand for motor homes, medical care, and retirement communities. Large-scale immigration from Mexico has greatly increased the demand for a range of goods and services in the Southwest, including Mexican food products in local grocery stores. Improvements in communications have given financial markets international range and have thus increased the demand for stocks and bonds. International trade agreements have reduced foreign trade barriers to American farm commodities, increasing the number of buyers and therefore the demand for those products.

Income How changes in income affect demand is a more complex matter. For most products, a rise in income causes an increase in demand. Consumers typically buy more steaks, furniture, and electronic equipment as their incomes increase. Conversely, the demand for such products declines as their incomes fall. Products whose demand varies directly with money income are called superior goods,

or normal goods .

Prices of Related Goods A change in the price of a related good may either increase or decrease the demand for a product, depending on whether the related good is a substitute or a complement:

A substitute good is one that can be used in place of another good.

A complementary good is one that is used together with another good.

Substitutes Häagen-Dazs ice cream and Ben & Jerry’s ice cream are substitute goods or, simply, substitutes. When two products are substitutes, an increase in the price of one will increase the demand for the other. Conversely, a decrease in the price of one will decrease the demand for the other. For example, when the price of Häagen-Dazs ice cream rises, consumers will buy less of it and increase their demand for Ben & Jerry’s ice cream. When the price of Colgate toothpaste declines, the demand for rest decreases.So it is with other product pairs such as Nikes and Reeboks, Budweiser and Miller beer, or Chevrolets and Fords. They are substitutes in consumption .

Complements Because complementary goods (or, simply, complements ) are used together, they are typically demanded jointly. Examples include computers and software, cell phones and cellular service, and snowboards and lift tickets. If the price of a complement (for example, lettuce) goes up, the demand for the related good (salad dressing) will decline. Conversely, if the price of a complement (for example, tuition) falls, the demand for a related good (textbooks) will increase.

3. Law of Demand

A fundamental characteristic of demand is this: Other things equal, as price falls, the quantity demanded rises, and as price rises, the quantity demanded falls. In short, there is a negative or inverse relationship

between price and quantity demanded. Economists call this inverse relationship the law of demand .

The other-things-equal assumption is critical here. Many factors other than the price of the product being

considered affect the amount purchased. For example, the quantity of Nikes purchased will depend not only on the price of Nikes but also on the prices of such substitutes as Reeboks, Adidas, and New Balances. The law of demand in this case says that fewer Nikes will be purchased if the price of Nikes rises and if the prices of Reeboks, Adidas, and New Balances all remain constant. In short, if the relative price of Nikes rises, fewer Nikes will be bought. However, if the price of Nikes and the prices of all other competing shoes increase by some amount—say, $5—consumers might buy more, less, or the same number of Nikes.

Why the inverse relationship between price and quantity demanded? Let’s look at three explanations, beginning with the simplest one:

The law of demand is consistent with common sense. People ordinarily do buy more of a product at a low price than at a high price. Price is an obstacle that deters consumers from buying. The higher thatvobstacle, the less of a product they will buy; the lower the price obstacle, the more they will buy. The factv that businesses have “sales” is evidence of their belief in the law of demand.

In any specific time period, each buyer of a product will derive less satisfaction (or benefit, or utility) from each successive unit of the product consumed. The second Big Mac will yield less satisfaction to the consumer than the first, and the third still less than the second. That is, consumption is subject to diminishing marginal utility . And because successive units of a particular product yield less and less marginal utility, consumers will buy additional units only if the price of those units is progressively reduced.

We can also explain the law of demand in terms of income and substitution effects. The income effect indicates that a lower price increases the purchasing power of a buyer’s money income, enabling the buyer to purchase more of the product than before. A higher price has the opposite effect. The substitution effect suggests that at a lower price buyers have the incentive to substitute what is now a less expensive product for similar products that are now relatively more expensive. The product whose price has fallen is now “a better deal” relative to the other products.

3. The Demand Curve

The inverse relationship between price and quantity demanded for any product can be represented on a simple graph, in which, by convention, we measure quantity demanded on the horizontal axis and price on the vertical axis. In the graph in Figure 3.1 we have plotted the five price-quantity data points listed in the accompanying table and connected the points with a smooth curve, labeled D . Such a curve is called a demand curve . Its downward slope reflects the law of demand—people buy more of a product, service, or resource as its price falls. The relationship between price and quantity demanded is inverse (or negative).

The table and graph in Figure 3.1 contain exactly the same data and reflect the same relationship between price and quantity demanded. But the graph shows that relationship much more simply and clearly than a table or a description in words.

Jumat, 27 April 2012

Ujian Online SMK Negeri 3 Malang

Mulai tahun ajaran 2011/2012 SMK Negeri 3 Malang melaksanakan ujian secara online yang berlaku untuk Ulangan Harian, UTS, dan UAS/UKK. Untuk pertama kali masuk ke alamat web ujian online disini. Nah bagi siswa-siswa yang masih binggung tentang cara pelaksanaanya dapat didowlod disini atau melalui web SMK Negei 3 Malang.

Jadwal UKK tahun ajaran 2011/2012 adalah sbb:
1. Kelas X atau disini
2. Kelas XI atau disini

Kalau masih binggung silahkan kirimkan email atau langsung ke SMK Negeri 3 Malang. Selamat berjuang dan semoga sukses buat semuanya

Minggu, 01 April 2012

Akuntansi Barang Jadi

A. Deskripsi Persediaan Produk Jadi

Persediaan barang jadi merupakan salah satu asset dalam perusahaan manufaktur, dimana cara perolehaanya dengan berproduksi. Maksudnya yaitu mengubah bahan baku menjadi barang jadi yang siap untuk dijual. Dalam proses produksi perusahaan telah mengkorbankan berbagai biaya antara lain biaya bahan baku, biaya tenaga kerja dan biaya overhead pabrik.

B. Metode Pencatatan Persediaan Barang Jadi

Ada 2 metode pencatatan persediaan:

· Metode Mutasi Persediaan (Perpetual Inventory Method)

Dalam metode ini, setiap mutasi persediaan dicatat dalam kartu persediaan.

· Metode Persediaan Fisik (Physical Inventory Method)

Dalam metode ini, hanya tambahan persediaan dari pembelian saja yang dicatat, sedangkan mutasi berkurangnya persediaan karena pemakaian tidak dicatat dalam kartu persediaan. Untuk mengetahui berapa harga pokok persediaan yang dijual, harus dilakukan dengan perhitungan fisik sisa sediaan yang masih ada di gudang pada akhir periode akuntansi.

C. Prosedur Pencatatan Produk Jadi

· Deskripsi Prosedur

Dalam prosedur ini dicatat harga pokok produk jadi yang diterbitkan ke dalam rekening persediaan produk jadi dan dikreditkan ke dalam rekening barang dalam proses.

· Dokumen

v Laporan Produk Selesai

Digunakan bagian gudang untuk mencatat tambahan kuantitas produk jadsi dalam kartu gudang dan kartu barang.

Kartu gudang adalah kartu yang dipegang oleh bagian gudang untuk mencatat kuantitas fisik barang dan mutasi tiap jenis persediaan barang jadi yang disimpan digudang.

Kartu barang adalah kartu yang dicatat oleh bagian gudang yang ditempelkan pada tempat penyimpanan barang. Kartu ini berfungsi sebagai identitas barang yang disimpan, memudahkan pencarian barang dan sekaligus untuk mencatat mutasi kuantitas barang.

v Bukti Memorial

Digunakan untuk mencatat tambahan kuantitas dan harga pokok persediaan barang jadi dalam kartu persediaan barang jadi dan digunakan sebagai dokumen sumber dalam mencatat transaksi selesainya produk jadi dalam jurnal umum.

· Catatan Akuntansi

Catatan akuntansi yang digunakan dalam prosedur pencatatan produk jadi adalah kartu gudang, kartu barang, kartu persediaan dan jurnal umum.

· Bagan Alir Dokumen Prosedur Pencatatan Produk Jadi

Pencatatan harga pokok produk jadi dilakukan dengan mendebit rekening Persediaan Produk Jadi dan mengkredit rekening Barang dalam Proses. Di samping itu, kartu gudang yang diselenggarakan di fungsi gedung diisi dengan tambahan kuantitas persediaan produk jadi yang disimpan di gudang. Pada bagan alir di atas terlihat tambahan produk jadi yang dikirim oleh fungsi produksi ke fungsi gudang dicatat oleh Bagian Gudang di dalam kartu gudang berdasarkan laporan produk selesai yang diterima oleh Bagian Gudang dari Bagian Produksi. Harga pokok yang jadi ditransfer dari Baian Produksi ke Bagian Gudang dicatat oleh Bagian Kartu Persediaan dan Bagian Jurnal.

Pencatatan harga pokok produk jadi dilakukan oleh Bagian Kartu Persediaan berdasarkan produk selesai yang diterima oleh Bagian Kartu Persediaan dari Bagian Produksi. Berdasarkan laporan produk selesai tersebut, Bagian Kartu Persediaan menghitung harga pokok produk selesai berdasarkan data biaya produksi yang telah dikumpulan dalam kartu harga pokok produk pesanan yang bersangkutan. Total harga pokok produk ini dipakai sebagai dasar untuk membuat bukti memorial, yang merupakan dokumen sumber Bagian Kartu Persediaan untuk mencatat harga pokok produk selesai dalam kartu persediaan.

Bagian Jurnal mencatat harga pokok produk jadi di dalam jurnal umum berdasarkan bukti memorial yang dilampiri dengan dokumen pendukung berupa kartu harga pokok dan laporan produk selesai. Jurnal yang dibuat untuk mencatat harga pokok produk jadi adalah:

Persediaan Produk Jadi XX

Barang Dalam Proses XX

D. Prosedur Pencatatan Harga Pokok Produk Jadi Yang Dijual

Deskripsi Prosedur

Prosedur ini merupakan salah satu prosedur dalam sistem penjualan di samping prosedur lainnya seperti: prosedur order penjualan, prosedur persetujuan kredit, prosedur pengiriman barang, prosedur penagihan, prosedur pencatatan piutang. Lihat kembali sistem penjualan kredit!


Dokumen sumber yang digunakan untuk mencatat transaksi penjualan produk jadi adalah surat order pengiriman dan faktur penjualan. Surat order pengiriman diterima oleh Bagian Gudang dari Bagian Order Penjualan. Setelah Bagian Gudang mengisi surat order pengiriman tersebut dengan kuantitas produk jadi yang diserahkan kepada Bagian Pengiriman, atas dasar surat order pengiriman tersebut Bagian Gudang mencatat kuantitas yang diserahkan ke Bagian Kartu Persediaan dalam kartu persediaan atas dasar tembusan faktur yang diterima oleh bagian tersebut dari Bagian Penagihan.

Catatan Akuntansi

Catatan akuntansi yang digunakan dalam prosedur pencatatan harga pokok produk jadi yang dijual adalah: kartu gudang, kartu persediaan, jurnal umum. Dalam prosedur pencatatan harga pokok produk jadi yang dijual, kartu gudang berfungsi untuk mencatat mutasi kuantitas persediaan produk jadi karena transaksi penjualan, sedangkan kartu persediaan berfungsi untuk mencatat mutasi kuantitas dan harga pokok persediaan produk jadi yang dijual. Jurnal umum digunakan untuk mencatat jurnal harga pokok produk jadi yang dijual untuk diposting ke dalam rekening kontrol Persediaan Produk Jadi.

Bagan Alir Dokumen Prosedur Pencatatan Harga Pokok Produk Jadi yang Dijual

Bagan alir dokumen menggambarkan prosedur pencatatan harga pokok produk jadi yang dijual. Prosedur tersebut merupakan salah satu prosedur yang membentuk sistem penjualan kredit yang bagan alir dokumennya disajikan pada Gambar 2..

Pada Gambar 2 tersebut terlihat Bagian Kartu Persediaan secara periodik membuat rekapitulasi harga pokok produk yang dijual selama periode tertentu berdasarkan data yang direkam dalam kartu persediaan. Total harga pokok produk yang dijual selama periode tertentu yang dicantumkan dalam rekapitulasi harga pokok penjualan dan dipakai oleh bagian kartu perediaan untuk membuat bukti memorial. Berdasarkan bukti memorial yang dilampiri dengan rekapitulasi harga pokok penjualan. Bagian jurnal mencatat harga pokok produk yang dijual ke dalam jurnal umum dengan jurnal:

Harga Pokok Penjualan xxx

Persediaan Produk Jadi xxx

E. Prosedur Pencatatan Harga Pokok Produk Jadi

Yang Diterima Kembali Dari Pembeli

Deskripsi Prosedur

Jika produk jadi yang telah dijual dikembalikan oleh pembeli, maka transaksi retur penjualan ini akan mempengaruhi persediaan produk jadi, yaitu menambah kuantitas produk jadi dalam kartu gudang yang diselenggarakan oleh bagian gudang dan menambah kuantitas dan harga pokok produk jadi yang dicatat oleh bagian kartu persediaan dalam kartu persediaan produk jadi. Dimana prosedur ini merupakan salah satu prosedur yang membentuk sistem retur penjualan.


· Laporan Penerimaan Barang

Digunakan oleh bagian gudang untuk mencatat kuantitas produk jadi yang diterima dari pembeli ke dalam kartu gudang dan kartu barang yang bersangkutan.

· Memo Kredit

Diterima dari bagian order penjualan yang digunakan oleh bagian kartu persediaan untuk mencatat kuantitas dan harga pokok produk jadi yang dikembalikan oleh pembeli ke dalam kartu persediaan.

Catatan Akuntansi

Catatan akuntansi yang digunakan:

· Kartu gudang

· Kartu barang

· Kartu persediaan

· Jurnal umum atau jurnal retur penjualan

Bagan Alir Dokumen Prosedur Pencatatan Harga Pokok Produk Jadi yang Diterima Kembali dari Pembeli

Pencatatan Harga Pokok Produk Jadi yang Diterima Kembali dari Pembeli

1. Melakukan pencatatan di kartu gudang dan kartu barang oleh bagian gudang, dengan menambah kuantitas persediaan produk jadi yang diterima kembali dari pembeli

2. Mencatat harga pokok produk jadi yang diterima kembali dari pembeli dan kuantitasnya dicatat dalam kartu persediaan barang jadi oleh bagian kartu persediaan barang jadi berdasarkan memo kredit.

3. Mencatat harga pokok produk jadi yang diterima kembali dari pembeli dicatat oleh jurnal berdasarkan memo kredit yang dilampiri bukti pendukung (Laporan penerimaan barang). Jurnal yang dibuat adalah:

Persediaan Produk Jadi xxx

Harga Pokok Penjualan xxx

Jumat, 25 November 2011

Struktur sosial

  1. Pengertian Masyarakat
Masyarakat adalah sejumlah manusia yang merupakan satu kesatuan golongan yang berhubungan tetap dan mempunyai kepentingan yang sama.Seperti; sekolah, keluarga, perkumpulan, Negara semua adalah masyarakat
Dalam ilmu sosiologi kita mengenal ada dua macam masyarakat, yaitu masyarakat paguyuban dan masyarakat petambayan.Masyarakat paguyuban terdapat hubungan pribadi antara anggota- anggota yang menimbulkan suatu ikatan batin antara mereka.Kalau pada masyarakat patambayan terdapat hubungan pamrih antara anggota-angota nya.
Unsur-unsur suatu masyarakat

a.Harus ada perkumpulan manusia dan harus banyak
b.Telaah bertempat tinggal dalam waktu lama disuatu daerah tertentu.
c.adanya aturan atau undang-undang yang mengatur masyarakat untuk menuju kepada kepentingan dan tujuan bersama.
Bila dipandang cara terbentuk nya masyaraka:
1.Masyarakat paksaan,misalnya negara, masyarakat tawanan
2.Masyarakat mardeka
a).Masyarakat natur,yaitu masyarakat yang terjadi dengan sendiri nya, seperti: geromboklan (harde), suku (stam), yang bertalian karena hubungan darah atau keturunan.
b).Masyarakat kultur,yaitu masyarakat yang terjadi karena kapantingn kedunian atau kepercayaan.
Masyarakat dipandang dari sudut Antropologi terdapat dua type masyarakat:
1)Masyarakat kecil yang belum begitu kompleks, belum mengenal pembagian kerja, belum mengenal tulisan, dan tehknologi nya sederhana.
2).Masyarakat sudah kompleks, yang sudah jauh menjalankan spesialisasi dalam segala
barmasyarakat bidang, kerena pengetahuan modern sudah maju,tehknologi pun sudah berkembang,dan
sudah mengenaltulisan.
Faktor-faktor yang mendorong manusia untuk hidup
a). Hasrat sosial
Adalah merupakan hasrat yang ada pada setiap individu untuk menghubungkan dirinya kepada individu lain atau kelompok
b).Hasrat untuk mempertahankan diri Adalah hasrat untuk mempertahan kan diri dari berbagai pengaruh luar yang mungkin datang kepada nya, sehingga individu tersebut Faktor-faktor yang mendorong manusia untuk hidup bermasyarakat perlu bergabung dangan individu lain atau kelompok.
c).Hasrat berjuang Hasrat ini dapat kita lihat pada adanya persaingan, keingina membantah pendapat orang lain. Sehingga mereka mengadakan persatuan untuk mencapai tajuan, yaitu tujuan bersama.
d).Hasrat harga diri
Rasa harga diri merupakan hasrat pada seseorang untuk menganggap atau bertindak atas diri nya lebih tinggi dari pada orang lain, karena mereka ingin mendapat penghargaan yang selayaknya.
e).Hasrat meniru Adalah hasrat untuk menyatakan secara diam-diam atau terang-terangan sebagian dari salah satu gajala atau tindakan.
f).Hasrat bergaul Hasrat untuk bergabung dengan orang-orang tertentu, kelompok tertentu, atau masyarakat tertentu dalam suatu masyarakat.
g). Hasrat untuk mendapat kan kebebasan
Hasrat ini tampak jelas pada tindakan-tindakan manusia bila mendapat kekangan-kekagan atau pembatasan-pembatasan.
h)Hasrat untuk memberitahukan
Hasrat untuk menyampaikan perasaan-perasaan kepada orang lain biasanya disampaikan dengan suara atau isyarat
i).Hasrat simpati
Kesanggupan untuk dengan langsung turut merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain
Proses perubahan masyarakat dan kebudayaan yang dikehendaki dan direncanakan, biasanya dinamakan modernisasi. Proses ini pada intinya berarti meningkatkan kemampuan dari masyarkat yang bersangkutan untuk memenuhi kebutuhan dasarnya yang mencakup :
1. kenutuhan akan sandang
2. keselamatan terhadap harta benda dan jiwa
3. kesempatan yang wajar untuk dihargai
4. mendapat kasih sayang dari sesamanya
5. kesempatan untuk dapat mengembangkan kemampuan atau potensi
Pengertian Struktur Sosial
Pengertian menurut asal katanya
struktur berasal dari bahasa Latin structur yang berarti menyususun, membangun atau mendirikan.
Diturunkan menjadi kata struktura yang berarti susunan/bangunan.
Stuktur Sosial berarti susunan masyarakat
Pengertian menurut arti Kamus Bahasa Indonesia
struktur : suatu gambaran yang dibuat sedemikian rupa yang menunjukkan jalinan unsu-unsur pokok
Sosial : berkenaan dengan perilaku interpersonal atau perilaku yang berkaitan dengan proses sosial
Pengertian menurut para ahli
Berikut ini pengertian struktur sosial menurut beberapa ahli:
Menurut Goerge C Homans, yaitu mengaitkan antara struktur sosial dengan perilaku sosial elementer dalam kehidupan sehari-hari.
Menurut Komblum, menekankan konsep struktur sosial pada pola perilaku individu dan kelompok yaitu pola perilaku berulang-ulang yang menciptakan hubungan antarindividu dan antarkelompok dalam masyarat.
Soerjono Soekanto: hubungan timbal balik antara posisi-posisi sosial dan peranan2 sosial.
Selo Sumardjan dan Soelaeman Soemardi: keseluruhan jalinan antara unsur sosial yang pokok, meliputi kaidah-kaidah sosial, lembaga-lembaga sosial, kelompok2 sosial serta lapisan2 sosial.
Berdasarkan pengertian di atas maka dapat disimpulkan sebagai berikut: Struktur sosial adalah susunan masyarakat secara hierarkis, baik vertikal (stratifikasi sosial) maupun secara horizontal (diferensiasi sosial).
Ciri-ciri Struktur Sosial
Beberapa ciri struktur sosial dapat diuraikan sebagai berikut:
a. Struktur sosial mengacu kepada hubungan-hubungan sosial yang pokok, yang dapat memberikan bentuk dasar pada masyarakat dan memberikan batas-batas pada aksi-aksi yang kemungkinan besar dilakukan secara organisatoris.
b. Struktur sosial mencakup semua hubungan sosial antara individu-individu pada saat tertentu.
c. Struktur sosial merupakan seluruh kebudayaan masyarakat.
d. Struktur sosial merupakan realitas sosial tersendiri.
e. Struktur sosial adalah tahapan perubahan dan perkembangan masyarakat.
Unsur-unsur Struktur Sosial
Unsur pembentuk struktur sosial terdiri dari status sosial dan peran sosial.
1. Status (kedudukan)
Untuk lebih memahami pengertian status, ada beberapa dinifisi seperti dari para ahli seperti di bawah ini:
a. Paul B. Hartono dan Chester L.Hunt
Status sosial adalah suatu posisi atau kedudukan dalam masyarakat dengan kewajiban dan hak istimewa yang sepadan.
b. Joseph S . Roucek Dan Roland L. Warren.
Status sosial adalah kedudukan khusus seseorang dalam masyarakatnya berhubungan dengan orang lain dalam lingkungan yang disertainya, martabat yang diperolehnya dan hak serta tugas yang dimilikinya.
c. Mayor Polak.
Status dimaksudkan sebagai kedudukan seseorang dalam kelompok serta dalam masyarakat. Polak mengatakan bahwa status mempunyai dua aspek yaitu: struktura dan fungsional. Pada aspek pertama sifatnya herarkis, artinya mengandung perbandingan tinggi atu rendahnyasecara relatif terhadap status-status lain. Aspek yang kedua diartikan sebagai peranan sosial (social role ) yang berkaitan dengan status tertentu yang dimiliki oleh seseorang.
d. Soerjono Soekanto
Membedakan antara status dengan status sosial, status diartikan sebagai tempat atau posisi seseorang dalam suatu kelompok sosial tertentu dengan oarng lain dalam kelompok tersebut atau merupakan tempat suatu kelompok berhubungan dengan kelompok-kelompok lainnya dalam kelompok yang lebih besar. Sedangkan status sosial diartikan sebagai tempat seseorang secara umum dalam masyarakatnya sehubungan dengan orang lain, dalam artian lingkungan pergaulannya, prestise dan hak-hak serta kewajiban-kewajibannya. Kedudukan sosial tidaklah semata-semata kumpulan kedudukan seseorang dalam suatu kelompok-kelompok yang berbeda, akan tetapi kedudukan-kedudukan sosial mempengaruhi posisi orang tadi dalam kelompok sosial berbeda. Kedudukan sebagaimana lazim dipergunakan dua arti. Secara abstrak, kedudukan mempunyai berarti tempat seseorang dalam pola tertentu. Dengan demikian, seseorang dikatakan mempunyai beberapa kedudukan, oleh karena seseorang tersebut ikutserta dalam berbagai pola kehidupan. Pengertian tersebut menunjukkan tempat seseorang sehubungan dengan kerangka masyarakat secara menyeluruh.
Berkaiatan dengan hal di atas, maka status sosial dapat dibedakan menjadi tiga macam menurut proses perkembangannya, yaitu:
a. Ascribed Status
Yaitu status yang diperoleh seseorang karena faktor kelahiran atau atas dasar keturunan. Pada umumnya status ini banyak terdapat pada masyarakat yang menganut stratifikasi tertutup. Misalnya pada masyarakat feodal atau masyarakat penganut faham rasialisme. Namun demikian pada masyarakat yang menganut sistem berlapis-lapis terbuka pun juga ada. Misalnya kedudukan seorang laki-laki dalam suatu keluarga akan berbeda kedudukannya dengan istri dan anak-anaknya.
• Anak seorang bangsawan maka kedudukannya akan sebagai bangsawan pula.
• Anak seorang warga kasta Bramana di india, maka mereka akan memperoleh kedudukan sebagai kasta Bramana karena orang tuanya tegolong dalam kasta bersangkutan.
b. Aschieved Status
Yaitu status yang diperoleh seseorang dengan usaha-usaha yang disengaja. Status ini diperoleh dengan cara berbeda dibandingkan dengan status atas dasar kelahiran atau keturunan. Aschived status bersifat terbuka, yaitu dasar cita-cita yang direncanakan dan diperhitungkan dengan matang. Individu dan segenap anggota masyarakat berhak dan bebas menentukan kehendaknya sendiri dalam memilih status tertentu sesuai dengan kemampuannya.
Contoh: Setiap orang dapat menjadi hakim, dokter.merteri, guru besar, pilot, jenderal, sopir, dan sebagainya, asal ia dapat memenuhi syarat-syarat tertentu yang kesemuanya terserah pada usaha–usaha dan kemampuan untuk mencapai tujuan tersebut.
c. Assigned Status
Yaitu status yang diperoleh seseorang atas dasar pemberian karena jasa-jasanya yang telah memperjuangkan sesuatu untuk memenuhi kebutuhan dan kepentingan masyarakat. Status ini sering mempunyai hubungan erat dengan aschieved status.
Contoh: Seorang yang telah berjuang untuk mem-bela negara dan kepentingan masyarakat diberi kedudukan sebagai pahlawan.
Sebagaimana telah diuraikan di muka, maka seseorang dalam masyarakat biasanya memiliki beberapa kedudukan sekaligus. Dalam hubungan bermacam-macam kedudukan itu, biasanya yang selalu menojol hanya satu kedudukan yang utama. Atas dasar itu yang bersangkutan digolongkan ke dalam kelas-kelas sosial tertentu dalam masyarakat.
Contoh: Pak Ahmad mempunyai kedudukan sebagai suami, kepala rumah tangga, ketua rukun tetangga, anggota perkumpulan olaraga Badminton, dan sebagai guru, serta direktur SMA. Bagi masyarakat, kedudukan sebagai direktur SMA itulah yang menonjol.
Karena banyaknya kedudukan yang dimiliki seseorang dalam kehidupan bermasyarakat, adakalanya antara kedudukan-kedudukan yang dimiliki timbul pertentangan-pertetangan atau konflik, yang dalam sosiologi dinamakan “Social Conflict“.
Contoh : • Pak Ahmad, dalam kedudukanya sebagai direktur SMA, harus menghukum putranya sendiri yang menjadi siswa SMA tersebut, karena telah melanggar tata tertib sekolah.
• Pak Andi seorang jaksa harus menghukum anaknya sendiri karena teleh melakukan pembunuhan dan merampok sebuah pertokoan.
Konflik-konflik yang terjadi diantara kedudukan-kedudukan tersebut seringkali tak dapat dihindari sehubungan dengan kepentingan-kepentingan seseorang yang kadang tidak selalu sesuai dan sejalan dengan kepentingan masyarakat, sehingga seringkali sulit bagi orang tersebut untuk mengatasinya.
Ada beberapa ciri tertentu yang dianggap se-bagai status symbol, antara lain:
a. Cara berpakaian
b. Cara mengisi waktu senggang
c. Cara dan corak menghiasi rumah tempat tinggal.
d. Cara dalam bergaul
e. Cara memilih tempat tinggal dan sebagainya.

2. Peranan (role)
Peranan adalah pola perilaku ideal yang diharapkan oleh masyarakat sesuai dengan status yang dimilikinya. Seseorang dikatakan telah menjalankan peranannya dengan baik apabila seseorang tersebut telah menjalankan hak dan kewajibannya karena status yang dimilikinya sesuai dengan apa yang diharapkan oleh masyarakat. Sehingga antara status dan peranan pada dasarnya tidak dapat dipisah-pisahkan satu dengan yang lainnya dan merupakan satu-kesatuan yang utuh. tak ada peranan tanpa kedudukan dan sebaliknya.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa peranan paling tidak mencakup tiga hal, yaitu:
a. Peranan meliputi norma-norma yang dihubungkan dengan posisiatau tempat seseorang dalam masyarakat. Peranan dalam arti ini merupakan rangkaian peraturan-peraturan yang membimbing seseorang dalam kehidupan kemasyarakatan.
b. Peranan adalah suatu konsep perihal apa yang dapat dilakukan oleh individu dalam masyarakat sebagai organisasi.
c. Peranan juga dapat dikatakan sebagai perilaku individu yang penting dalam struktur sosial masyarakat.
Dalam melaksanakan suatu peranan tertentu kita diharapkan oleh masyarakat menggunakan cara-cara yang sesuai dengan mereka harapkan. Keadaan semacam ini disebut sebagai “presribed role“ (peranan yang dianjurkan). Tetapi adakalanya orang-orang yang diharapkan ini tidak berprilaku secara yang konsisten dengan harapan-harapan orang lain. Mereka masih dianggap menjalankan perana-peranan yang diberikan oleh masyarakat walaupun tidak konsisten dengan harapan-harapan si pemberi peran.Keadaan seperti itu disebut “anacted role “ (peranan nyata) yaitu keadaan sesungguhnya dari seseorang dalam menjalankan peranan tertentu.
Ketidakselarasan pelaksanaan kedua peranan tersebut disebabkan oleh:
1. Kurangnya pengertian para individu terhadap persyaratan-persyaratan bagi peran yang harus ia jalankan.
2. Kesenjangan untuk bertindak menyimpang dari persyaratan-persyaratan yang diharapkan.
3. Ketidakmampuan individu memainkan peranan tersebut secara efektif.
Untuk bisa melaksanakan peranannya dengan baik individu harus memiliki kepribadian yang menunjang pelaksanaan peranan tersebut. Namun tidak semua individu memiliki jenis kepribadian seperti itu yang memungkinkan mereka untuk bisa melaksanakan peranan secara efektif. Kebanyakan individu mengalami kesulitan dalam menjalankan peranan-peranan yang telah ditentukan oleh masyarakat yang sebetulnya merupakan bagian kehidupan mereka sejak mereka dilahirkan. Peranan-peranan prestasi biasanya diterima dan dijalankan para individu setelah mereka bisa membentuk kepribadian sendiri. Itulah sebabnya orang-orang tertentu mengalami kesulitan dalam menye-suaikan diri dan menjalankan peranan mereka secara efektif.
Contoh: Seorang yang memperoleh peranan sebagai penasehat, dan menjalankan peranan tersebut secara sinis, acuh tak acuh dan tidak simpatik, akan mengalami kesulitan dalam melaksanakan perananya secara efektif.
Di samping itu seseorang yang menjalankan perananya secara emosional akan menampakan ciri yang disebut sebagai “role distance” (kesenjangan peranan). Hal ini sering terjadi apabila peran yang harus dijalankan itu tidak memperoleh prioritas tinggi dalam hidupnya. Lain halnya apabila peranan yang harus ia jalankan itu sesuai dengan seleranya dan dirasakan bermanfaat, maka ia akan menjalankannya secara sungguh-sungguh. Peranan pelaksanaan ma-sing-masing sering disertai dengan ketegangan atau tekanan psikologi yang terus berlangsung sampai individu itu sendiri merubah prioritasnya dan bisa meyakinkan dirinya sendiri bahwa peranannya adalah sesuatu yang positif.
Contoh: Seorang wanita yang masih kuliah mempunyai seorang anak dan untuk menambah pendapatan keluarganya ia bekerja sebagai pelayan di sebuah toko. Seandainya pekerjaan wanita tadi hanya sebagai pelayan sebuah toko, ia sangat menghargai pekerjaan itu. Karena ia juga mempunyai peranan lain sebagai seorang ibu dan juga sebagai mahasiswa, maka pekerjaan sebagai pelayan toko itupun tidak memperoleh prioritas tinggi. Sering kali wanita tadi merasa pekerjaan di toko terganggu dan menjadi emosional apabila anak sedang sakit atau dia sedang menghadapi ujian di kampusnya. Seandainya situasi seperti ini terus berlangsung dan prioritas-prioritasnya pun tidak berubah, ada kemungkinan ia akan mengalami tekanan atau ketegangan psikologi yang menyebabkan wanita itu mengerjakan pekerjaanya secara apa adanya.
Adakalanya seseorang mengalami kesulitan untuk melaksanakan sesuatu peran yang telah ditentukan karena adanya ketidakeserasian antara kewajiban dan tujuan peran itu sendiri. Inilah yang disebut “ketegangan peranan “. Ketidakcocokan bisa saja dijumpai pada seseorang apabila peranan partnernya memiliki tujuan-tujuan yang berbeda dengannya. Apabila seseorang memiliki status yang menggunakan pola-pola perilaku yang berbeda-beda. Pola-pola tersebut pada suatu saat akan mengalami ketidakcocokan dan saling bertentangan satu sama lain.
Pada suatu masyarakat industri seseorang mungkin harus menjalankan peranan sekaligus. Dengan demikian tentunya dia akan tuntutan-tuntutan yang saling bertentangan. Disisi lain adakalanya orang telah berprofesi sesuai dengan pendidikan yang ditempunya namun tidak mampu menjalankan peran yang harus dijalankan. Kondisi yang demikian disebut “kegagalan peranan“.
Semakin banyak status yang dimiliki seseorang maka semakin banyak pula peranan yang harus ditampilkan dan dilakukan seseorang tersebut. Seseorang yang memiliki satu atau dua peranan yang melibatkan harapan-harapan perilaku yang saling bertentangan akan mengalami ketidakserasian peranan dalam dirinya.
Pembahasan perihal aneka macam peranan yang melekat pada individu-individu dalam masyarakat seperti yang telah diuraikan di atas adalah sangat penting bagi hal-hal sebagai berikut:
a. Bahwa peranan-peranan tertentu harus dilaksanakan apabila struktur masyarakat hendaknya dipertahankan kelangsungannya.
b. Peran tersebut seyogyanya diletakan pada individu-individu yang oleh masyarakat dianggap mampu untuk melaksanakannya. Mereka harus terlebih dahulu terlatih dan mempunyai pendorong untuk melaksanakannya.
c. Dalam masyarakat sering dijumpai individu-individu yang tak mampu melaksanakan peranannya sebagaimana diharapkan oleh masyarakat. Oleh karena pelaksanaannya memer-lukan pengorbanan yang terlalu banyak arti kepentingan-kepentingan pribadinya.
d. Apabila semua orang sanggup dan mampu melaksanakan peranannya, belum tentu masyarakat akan dapat memberikan peluang-peluang yang seimbang. Bahkan sering terlihat betapa masyarakat terpaksa membatasi peluang-peluang tersebut.
Jadi dengan demikian peranan itu dapat membimbing seseorang dalam berperilaku, oleh karena fungsi peranan itu sendiri adalah :
a. Memberikan arah pada proses sosialisasi
b. Pewaris tradisi, kepercayaan, nilai-nilai, norma-norma dan pengetahuan
c. Dapat mempersatukan kelompok atau masyarakat
d. Menghidupkan sistem pengendalian sosial dan kontrol sosial sehingga dapat melestarikan kehidupan masyarakat.
Fungsi Struktur Sosial
Menurut Mayok Plak, fungsi struktur sosial ada tiga yaitu:
a. Sebagai pengawas sosial, yaitu sebagai penekan kemungkinan-kemungkinan pelanggaran terhadap norma, nilai, dan peraturan kelompok atau masyarakat.
b. Dasar untuk menanamkan suatu disiplin sosial kelompok atau masyarakat karena berasal dari kelompok atau masyarakat itu sendiri.
c. Struktus social merupakan karakteristik yang khas dimiliki oleh masyarakat
Jenis-Jenis Struktur Sosial
Dilihat dari sifatnya :
• Struktur social Kaku : Struktur social merupakan bentuk struktur social yang tidak bias diubah atau sekurang-kurangnya masyarakat mengalami kesulitan besar untuk melakukan perpindahan status/kedudukan
• Struktur social kaku : Struktur social yang setiap anggotanya bebas bergerak melakukan perubahan status / kedudukannya
• Struktur social formal : Struktur social yang diakui oleh pihak berwenang, contoh lembaga pemerintahan tingkat kabupaten yang terdiri dari bupati, wakil bupati, sekwilda dsb.
• Struktur social informal : Struktur social yang nyata ada dan berfungsi tetapi tidak memiliki ketetapan hukum dan tidak diakui oleh pihak berwenang, contoh tokoh masyarakat yang disegani.
Dilihat dari identitas anggota masyarakatnya
• Struktur social heterogen : Struktur social yang ditandai oleh keragaman identitas anggota masyarakatnya
Struktur social homogen : Struktur social yang ditandai oleh keanggotaannya sama / sejenis
Dilihat dari ketidaksamaan social :
• Diferensiasi Sosial ( Secara horizontal )
• Stratifikasi Sosial ( Secara vertikal )
• Secara horizontal merupakan struktur masyarakat dengan berbagai kesatuan social berdasarkan perbedaan perbedaan suku, agama, dan adat istiadat yang dikenal dengan istilah diferensiasi social
• Secara vertical merupakan struktus social yang ditandai oleh kesatuan kesatuan social berdasarkan perbedaan pelapisan social baik lapisan atas maupun lapisan bawah yang dikenal dengan istilah stratifikasi social